Menilik Keindahan Baju Pengantin Adat Batak dalam Keragaman Multietnik yang Ada di Sumatera Utara - Wedding Market

Menilik Keindahan Baju Pengantin Adat Batak dalam Keragaman Multietnik yang Ada di Sumatera Utara

09 Apr 2022 | By WeddingMarket | Viewers: 2303
Menilik Keindahan Pakaian Adat Sumatera Utara dalam Keragaman Multi-Etnis
via Instagram/Sortali Dancer

Sumatera Utara sebagai salah satu provinsi terbesar di Indonesia menjadi rumah bagi berbagai suku dan etnis masyarakat. Diantaranya yakni suku Batak, Nias, Siladang dan Melayu yang tersebar mulai dari daerah pesisir timur hingga kepulauan sebelah barat Sumatera Utara. Keberadaan masyarakat multietnik di Sumatera Utara turut membawa keragaman budaya dan tradisi adat istiadat tersendiri bagi masing-masing suku. Termasuk pula pada pakaian adat yang dikenakan untuk upacara adat atau prosesi pernikahan.

Mari kita lihat sekilas gambaran betapa kompleksnya masyarakat yang mendiami wilayah Sumatera Utara. Dari daerah pesisir timur Sumatera Utara yang berbatasan langsung dengan Selat Malaka dan Aceh, pada umumnya dihuni oleh orang-orang Melayu. Kemudian di daerah pantai barat dari Barus hingga Natal, banyak bermukim orang Minangkabau. Di wilayah tengah Sumatera Utara, yakni daerah sekitar Danau Toba, banyak dihuni oleh suku Batak yang sebagian besarnya beragama Kristen. Sementara itu, di kepulauan sebelah barat berdiam suku Nias. Tak hanya masyarakat asli yang mendiami Sumatera Utara, banyak juga para pendatang dari etnis Jawa, Banjar, Tionghoa, India dan Arab yang ikut menyumbangkan keberagaman di wilayah ini. 

Komposisi masyarakat Sumatera Utara yang paling banyak adalah orang Batak yang mencakup berbagai sub suku Batak, diantaranya yakni Batak Toba, Karo, Angkola, Simalungun, Mandailing, dan Pakpak. Sisanya, adalah orang Jawa, Nias, Melayu, Tionghoa, Minang, Aceh, Banjar, India, dan lain sebagainya. Keberadaan multietnik inilah yang menyumbangkan keberagaman pakaian adat Sumatera Utara. Setidaknya ada 10 jenis pakaian adat yang sampai sekarang masih digunakan dalam berbagai prosesi adat termasuk pula untuk pernikahan. Nah, apa kamu penasaran seperti apa ragam baju pengantin adat di Sumatera Utara? Yuk tilik ulasan selengkapnya!

Suku Batak Toba

pakaian adat suku batak toba ulos Pakaian Pengantin Adat Batak Toba | Mangulosi

Mari kita mulai dari suku yang paling banyak jumlahnya di Sumatera Utara, yakni suku Batak Toba. Pakaian adat khas suku Batak Toba yakni ulos, sebuah material kain tenun tradisional masyarakat yang menjadi ciri khas suku Batak Toba dan masyarakat Sumatera Utara pada umumnya. Kain ulos memiliki keunikan dengan beraneka ragam motif dan corak warna yang indah yang didapat dari pewarna alami dari tumbuh-tumbuhan. Hingga kini, pembuatan ulos masih dilakukan secara manual dengan alat tenun tanpa menggunakan mesin.

Ada berbagai macam corak kain ulos yang tak hanya unik, tapi juga memiliki fungsi tersendiri sesuai dengan peruntukannya sehingga tak bisa sembarangan diberikan ataupun dipakai. Ada ulos yang biasa diberikan sebagai hadiah kepada pengantin baru seperti ulos ragi hotang, ulos tumtuman, ada pula ulos yang digunakan untuk melayat kematian seperti ulos antakantak dan ulos sibolang, serta masih banyak lagi jenis-jenis ulos lainnya. 

kebaya pengantin batak toba warna putihPakaian Pengantin Adat Batak Toba | via Mangulosi

Baju tradisional kebanggan adat Batak ini tak pernah absen dari berbagai momen penting seperti upacara adat hingga pernikahan. Selain aturan pemberian, dalam penggunaan ulos juga memiliki aturan, yakni siabithonon, sihadanghononhon, dan sitalitalihononhon. Siabithonon, ulos dipakai di tubuh menjadi baju atau sarung, yakni ulos ragidup, sibolang, runjat, hingga ulos jobit. Sihadanghononhon, yakni ulos yang dipakai sebagai selendang di bahu, contohnya ulos sirara, sumbat, bolean, dan ulos manggiring. Sementara itu, sitalitalihononhon yakni ulos dipakai sebagai ikat kepala, misalnya ulos tumtuman, mangiring, padang rusa, dan sebagainya.

Untuk baju pengantin adat Batak Toba, ada lagi ciri khasnya yakni ikat kepala berwarna merah dengan hiasan lempeng emas atau tembaga yang disebut dengan sortali untuk pengantin wanita dan tali-tali untuk pengantin pria. Ikat kepala tersebut bukan hanya sekedar aksesori melainkan menjadi simbol kemakmuran yang tak hanya menambah keanggunan sang pengantin, tapi juga menunjukan kesucian pernikahan adat Batak. Sebuah simbol kehormatan, kecantikan bagi pengantin dan kebaikan bagi pasangan yang melaksanakan pernikahan, serta seluruh keluarga. Untuk pernikahan adat Batak yang lebih modern, sang pengantin wanita biasa mengenakan kebaya Batak dengan kain songket dan juga sortali. Sementara sang pengantin pria bisa mengenakan setelan jas pengantin pria lengkap dengan tali-tali di kepalanya.

Suku Batak Samosir

pernikahan adat batak samosir kebaya pengantin batakPakaian Adat Batak Samosir | dewie_sagra

Suku Batak Samosir mendiami Pulau Samosir. Pada pakaian tradisional adatnya, juga memiliki kesamaan dengan pakaian adat Batak Toba. Hal ini dikarenakan dulunya kedua subsuku Batak ini merupakan satu kesatuan, tetapi saat terjadi pembagian wilayah, Samosir dan Toba pun terpisah menjadi suku tersendiri. Meskipun terlihat mirip, tetapi tetap ada perbedaan di antara pakaian adat suku Batak Samosir dan Batak Toba. Pada pakaian adat Sumatera Utara Suku Samosir, desain sortali dan tali-tali yang dikenakan sedikit berbeda dengan yang dikenakan oleh Batak Toba, pun aksesoris pengantin yang digunakan sedikit lebih ramai.

Batak Simalungun

pakaian adat batak simalungunbaju pengantin adat batak simalungunPakaian Adat Batak Simalungun | via Mangulosi

Masyarakat Batak Simalungun menggunakan pakaian tradisional pada beberapa upacara adat. Salah satu pesta adat yang dianggap paling berharga bagi masyarakat Batak Simalungun adalah pesta adat perkawinan anak (paompohon/paunjuk anak) maupun perkawinan anak perempuan (palaho boru), dan acara sayur matua. Pakaian adat yang dikenakan untuk ketiga acara tersebut pun berbeda. Mari kita khususkan untuk pakaian tradisional yang dikenakan oleh pengantin adat Batak Simalungun. Pakaian adat Batak Simalungun sekilas tak jauh berbeda dengan baju pengantin adat Batak Toba, yang mana juga masih menggunakan ulos. Namun, pada adat Batak Simalungun kain ulos yang dikenakan oleh pengantin terdapat ornamen khas yang disebut dengan hiou. Selain itu, pengantin Simalungun juga mengenakan aksesoris lain antara lain gotong, bulang dan suri-suri. 

Hiou Simalungun adalah pakaian yang berbentuk selembar kain tenunan khas Batak dengan pola dan ukuran tertentu. Hiou tak hanya sekedar penutup badan, tapi juga memiliki makna agar sehat jasmani dan rohani. Kemudian suri-suri adalah sejenis hiou tenunan Simalungun yang dipakai hadang-hadangan atau selendang yang disandang pada bahu sebelah kanan. Suri-suri ini mengandung makna adanya rasa tanggung jawab. Khusus untuk kaum bapak-bapak, menggunakan warna hitam (sibirong). Sementara itu, warna lainnya selain hitam dipakai oleh kaum ibu-ibu.

baju pengantin Batak simalungun hijabPengantin Batak Muslim Hijab Simalungun

Pakaian Pengantin Adat Batak Simalungun Modern | via Mangulosi | merpati_art_photography

Kemudian penutup kepala atau semacam tudung yang terbuat dari tenunan khas Simalungun yang dikenakan oleh wanita dalam pakaian adat Batak Simalungun disebut dengan ‘bulang’ yang berarti “keibuan”. Bulang pun ada bermacam-macam sesuai dengan peruntukannya, yang dipakai oleh pengantin adat Simalungun adalah bulang teget. Sementara itu, penutup kepala yang dipakai oleh kaum pria disebut dengan gotong. Gotong melambangkan seorang pemimpin atau kedewasaan. Sama halnya dengan bulang, gotong pun banyak jenisnya. Gotong yang dipakai oleh pengantin pria Simalungun disebut dengan gotong potik

Suku Batak Pakpak

Baju Pengantin Adat Batak Pakpak Pakaian Adat Batak Pakpak | indonesian2045

Suku Pakpak terdiri atas 5 subsuku, dalam istilah setempat sering disebut dengan istilah Pakpak Silima Suak yang terdiri dari: Pakpak Klasen, Pakpak Simsim, Pakpak Boang, Pakpak Pegagan, dan Pakpak Keppas. Suku Batak Pakpak tersebar di wilayah Kabupaten Dairi, Humbang Hasundutan, Tapanuli Tengah, dan Pakpak Barat. Nama pakaian adat suku Batak Pakpak adalah Baju Merapi-api. Disebut demikian karena baju kebanggan masyarakat Batak Pakpak ini dihiasi dengan manik-manik yang disebut dengan ‘api-api’. Desain baju merapi-api kini terdapat berbagai variasi, baik pada model, bentuk api-api (manik-manik) sebagai modifikasi dari bentuk semula. Bahkan komponen pendukung busana adat yang lain seperti borgot dan leppa-leppa juga mengalami modifikasi dengan manik-manik yang terukir dan melekat pada baju.

Jenis kain yang umum digunakan untuk pakaian tradisional adat Pakpak ini adalah sejenis beludru, namun belakangan lebih disesuaikan dengan model dan jenis kain terbaru. Terdapat beberapa perbedaan antara baju merapi-api untuk pengantin pria dan wanita. Untuk pria, baju model kurung melayu dengan leher bulat berwarna hitam yang dibubuhi atau dihiasi dengan manik-manik (Api-api), serta ada beberapa variasi pada leher dan ujung lengan dengan menggunakan warna merah putih. 

Sementara itu, untuk baju wanita model lehernya berbentuk segitiga dan juga dihiasi dengan api-api, tetapi tidak ada variasi warna merah putih. Pada lengan atas dan ujung lengan baju juga terdapat manik-manik dengan gambar terlihat seperti kepala kerbau. Kancing yang digunakan pada baju khas ini berbentuk bulat melingkat berlobang dengan ukuran jari-jari 3 cm. Satu hal lagi yang menarik, suku Pakpak juga mempunyai kain khas yang dinamakan kain oles. Kain inilah yang menjadi salah satu warisan budaya dari masyarakat Batak Pakpak yang begitu terkenal.

baju Pengantin Adat Batak Pakpak Pernikahan Adat Batak Pakpak | liaphotosdk

Pakaian adat suku Batak Pakpak juga mengenakan penutup kepala khas yang disebut bulang-bulang. Bulang-bulang yang dibentuk sedemikian rupa ini adalah lambang kehormatan dan kewibawaan bagi pria suku Batak Pakpak. Selain penutup kepala, pengantin pria juga mengenakan aksesoris lain seperti rempu riar (sejenis pisau khusus), ucang (anyaman daun pandan), rante abak (ikat pinggang), dan tongket (tongkat). 

Untuk pengantin wanita, tutup kepala yang dibentuk sedemikian rupa dengan oles silima takal disebut dengan saoeng. Pada wanita muda dibentuk lonjong dengan sudut runcing kebelakang, dengan rambut yang terurai di dahi, sedangkan untuk wanita dewasa bentuknya lebih sederhana dengan rambut terurai ke belakang. Pengantin wanita Batak Pakpak juga mengenakan aksesoris lain seperti leppa-leppa (kalung), rante abak (ikat pinggang), rabi munduk (sejenis pisau khusus), dan kancing emas.

Suku Batak Karo

Kebaya Pengantin Batak Karo Warna Merah Maroon Pengantin Batak Karo mengenakan Uis Gara | via kemahen_art

Suku Batak Karo mendiami wilayah Kabupaten Karo, Deli Serdang, Dairi, Langkat (bagian hulu), Kota Medan dan Kota Binjai. Suku Batak Karo juga mempunyai kain tradisional khas, namanya kain uis gara atau uis adat karo. Kain uis gara terbuat dari pintalan kapas dan ditenun dengan cara manual. Kain cantik dari masyarakat Karo Sumatera Utara ini, mempunyai warna khas yakni merah, hitam dan putih perpaduan benang emas dan perak. Sesuai dengan namanya “kain merah” diambil dari kata ‘uis’ yang berarti kain, serta ‘gara’ yang bermakna merah. Uis gara tidak hanya dikenakan pada kegiatan sehari-hari, tetapi juga dikenakan saat acara-acara penting, salah satunya adalah pesta pernikahan.

Baju Kebaya Pengantin Batak Karo MerahPengantin Batak Karo | via kemahen_art

Pengantin pria batak Karo mengenakan uis beka buloh sebagai penutup kepala pada pesta perkawinannya. Dimana, kain uis yang satu ini memiliki ciri gembira, tegas dan elegan. Kain adat ini merupakan simbol wibawa dan tanda kebesaran bagi seorang Putra Karo, sekaligus menunjukan dialah yang menggelar pesta tersebut. Sementara itu, untuk wanita Karo ada Uis Gatip Jongkit yang digunakan sebagai penutup kepala (tudung) baik pada pesta maupun dalam keseharian. Kain tenun ini menunjukkan karakter teguh dan ulet yang dimiliki oleh wanita Karo. Banyak yang mengira bahwa uis gara sama dengan ulos, akan tetapi di tanah Karo istilah uis gara merujuk kepada pajauab adat yang dipakai baik pria maupun wanita secara umum. Untuk penggunaan uis yang lebih spesifik ada istilahnya masing-masing seperti halnya uis gatip dan uis beka buloh.   

Suku Batak Sibolga

Kebaya pengantin batak modern warna biru tua Batak SibolgaPengantin Adat Batak Sibolga | sistawedding

Baju pengantin batak muslim hijab Pernikahan Adat Batak Sibolga | ika_naomy

Suku Batak Sibolga terdapat di sebagian besar Kabupaten Tapanuli Tengah khususnya wilayah pegunungan dan sebagian kecil Kabupaten Tapanuli Utara tepatnya di Kecamatan Adiankoting. Jika dilihat dari sejarahnya, sub suku ini merupakan hasil interaksi antara suku Batak Toba, Silindung dan Humbang dengan masyarakat wilayah pesisir Tapanuli. Oleh karenanya, suku Batak Sibolga memperoleh pengaruh dari kebudayaan Batak dan Melayu. Hal ini juga berimbas pada pakaian adat Batak Sibolga. Pakaian adat Batak Sibolga Sumatera Utara ini juga menggunakan kain ulos dan uis gara, namun lebih mewah dan meriah karena penggunaan berbagai aksesoris yang khas.

Suku Mandailing

Baju Kebaya Pengantin Batak Muslim MandailingPakaian Pengantin Adat Mandailing | _tetesanembun.photography

Dari Kabupaten Mandailing Natal, Tapanuli Selatan, Padang Lawas, dan Labuhanbatu ada sub suku yang cukup terkenal dengan keindahan busana adatnya, yaitu Suku Mandailing. Pakaian adat yang digunakan masyarakat Mandailing meski sama-sama berasal dari Sumatera Utara, seperti ulos, tetapi juga terdapat perbedaan. Di mana letak bedanya? Yang paling khas adalah perpaduan ulos dan aksesoris mahkota indah yang dikenakan sang pengantin wanita yang disebut bulang. 

Bulang pengantin Mandailing ini terbuat dari bahan dasar emas sepuhan. Mahkota pengantin khas suku Mandailing ini merupakan lambang kemuliaan dan simbol struktur kemasyarakatan. Berbeda dengan pengantin perempuan, pengantin laki-laki Mandailing menggunakan penutup kepala dengan bentuk yang khas, disebut ampu. Dahulu, ampu dikenakan oleh para raja. Sehingga, bisa dikatakan penggunaan ampu memberikan kehormatan dan nilai kebesaran bagi yang memakainya.

Suku Batak Angkola

Baju Kebaya Pengantin Adat MandailingBaju Adat Angkola Sumatera UtaraPakaian Pengantin Adat Angkola | Mangulosi (Fotografi: imagenic) | pinhome

Pakaian adat Sumatera Utara selanjutnya yang tak kalah indah dan elegan yakni baju adat suku Batak Angkola. Sebuah sub suku Batak yang mendiami wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan, Padang Lawas Utara, Padang Lawas, Labuhanbatu, dan Kota Padangsidimpuan. Nama Suku Batak Angkola konon diambil dari nama Sungai Batang Angkola. Layaknya busana adat suku Batak lainnya, pakaian adat Batak Angkola pun juga tak jauh-jauh dari penggunaan kain ulos seperti pakaian adat Batak Toba. Sekilas mirip dengan baju pengantin adat Mandailing, para pengantin wanita Suku Angkola juga mengenakan mahkota khas berwarna keemasan. Akan tetapi, pakaian adat Angkola umumnya dengan  nuansa warna hitam yang mendominasi. Ada pula kain selendang yang diselempangkan pada busana adatnya sehingga menjadikannya lebih semarak.

Suku Nias

Baju pengantin batak niasPakaian adat Nias | tiand_ndr

Selanjutnya dari Pulau Nias, Sumatera Utara, ada masyarakat suku Nias yang juga hidup dalam budaya dan adat yang khas yang berbeda dengan saudara serumpunnya, terutama pakaian adatnya. ‘Baru Oholu’ adalah pakaian adat Suku Nias untuk para pria dan ‘Oroba Sioli’ untuk wanita. Bentuk pakaian busana tradisional suku Nias untuk pria menyerupai rompi, umumnya perpaduan warna coklat dan hitam, disertai dengan hiasan kuning serta merah. Untuk melengkapi tampilannya, para pengantin pria Nias juga mengenakan aksesoris pelengkap berupa kalung yang disebut dengan kalabubu. Sementara itu, para wanita Suku Nias, secara tradisional mengenakan baju adat berupa selembar kain dari kulit kayu atau kain blacu hitam. Pakaian tersebut dilengkapi dengan saro delinga (anting) dan aja kola (gelang). Untuk tatanan rambut, para wanita Nias menggunakan sanggul tanpa disasak.

Suku Melayu

baju pengantin adat melayu medanPakaian Adat Melayu Deli | viennagallery

Di Sumatera Utara, khususnya wilayah Pesisir Timur, terutama di Kabupaten Langkat, Deli Serdang, Serdang Bedagai, Batubara, Asahan, Labuhanbatu, dan Kota Medan, terdapat suku Melayu. Sama halnya dengan masyarakat Melayu lainnya, busana adat yang dikenakan adalah baju kurung. Baju yang dikenakan sang pengantin terbuat dari kain sutera atau brukat. Untuk pengantin wanita, busana adat Melayu dilengkapi dengan aksesoris kalung bermotifkan sekar suku, tanggang, rantai serati, dan lainnya. Sementara itu, mempelai pengantin pria Suku Melayu, memakai aksesori tengkulok yakni penutup kepala. Ada pula destar, yakni sebuah aksesoris tambahan yang terbuat dari rotan. Semua aksesoris tersebut menambah kesan wibawa dan gagah pada penampilan sang pengantin Melayu.

Baju pengantin Batak via sortali_dancer

Demikianlah ulasan mengenai berbagai keindahan dan keragaman pada pakaian tradisional adat Sumatera Utara. Meski berasal dari rumpun yang sama, setiap wilayah dan subsuku Batak yang berasal dari Sumatera Utara memiliki ciri khas busana pengantin adatnya masing-masing. Tentunya, keunikan tradisi berpakaian yang masih dipelihara oleh masyarakat adat ini harus tetap dilestarikan, salah satunya dengan cara mengadopsi budaya setempat dalam pernikahan adat para generasi muda. Nah, jika kamu memiliki darah suku Batak atau pasanganmu merupakan keturunan Sumatera Utara, kenapa tidak mencoba menggunakan sentuhan budaya adat untuk pernikahanmu kelak? Tentunya WeddingMarket akan membantu kamu mewujudkan pesta pernikahan impianmu. Yuk, mulai persiapannya dari sekarang!

Belanja Jasa dan Produk untuk Pernikahanmu di WeddingMarket Store!
Diskon hingga 20%*

Artikel Terkait


WeddingMarket

Hello, thank you for Visiting us. Any Question?