Ini Dia Susunan Acara Ngunduh Mantu - Wedding Market

Ini Dia Susunan Acara Ngunduh Mantu

24 Apr 2021 | By Ravica WeddingMarket | Viewers: 3637
Ini Dia Susunan Acara Ngunduh Mantu
Foto: ANTARA FOTO/Maulana Surya

Susunan acara ngunduh mantu sebetulnya jauh lebih simpel bila dibandingkan dengan acara pernikahan. Namun meski begitu, acara yang kerap dianggap sakral ini, tidak boleh dilewatkan, terutama oleh mereka yang bersuku Jawa.

Ngunduh mantu sendiri merupakan istilah yang berasal dari bahasa Jawa. Di mana ngunduh berarti panen dan mantu artinya menantu. Prosesi ini akan dilakukan oleh keluarga pengantin pria yang bermaksud menyambut pengantin wanita sebagai bagian dari keluarga.

Kebiasaan ini sebetulnya bukan hal yang wajib, layaknya pernikahan biasa jadi bisa dilakukan atau tidak. Dan sekali lagi, ini memang erat kaitannya dengan tradisi pada masing-masing keluarga.

Ngunduh mantu biasanya diselenggarakan pada hari kelima setelah hari pernikahan dilangsungkan. Karenanya tradisi ini juga dikenal dengan sebutan sepasaran atau sepekenan, dalam bahasa Jawa. Jika diartikan dalam bahasa Indonesia, berarti lima hari.

Tak jarang acara ini pun digelar dengan sama meriah dan sama mewahnya seperti ketika hari pernikahan dan akad. Makanan, undangan, dekorasi tetap diperhatikan detailnya. Jika kamu juga ingin acara tersebut dilangsungkan, ada baiknya dipikir jauh-jauh hari atau bersamaan dengan rencana pernikahan. Beruntungnya, kamu juga bisa menggunakan jasa wedding organizer yang sama untuk menghemat waktu dan tenaga.

Pada intinya, ngunduh mantu itu semacam perayaan atau syukuran bahwa keluarga tersebut berhasil mendapatkan menantu. Pada adat Jawa, ngunduh mantu disertai dengan berbagai prosesi yang cukup panjang. Prosesi tersebut di antaranya yaitu sebagai berikut: 

  • Pangombyong
  • Imbal Wicara
  • Sindur Binanyang
  • Sambutan dari keluarga
  • Acara paripurna

Kemudian apakah makna dari beberapa istilah di atas? Yuk, simak susunan acara ngunduh mantu adat Jawa berikut ini, agar kamu memahaminya.

Beberapa Istilah dalam Susunan Acara Ngunduh Mantu

Ini Dia Susunan Acara Ngunduh Mantu
Foto: idntimes.com/kotakimaji

1. Pangombyong

Prosesi pernikahan adat Jawa dalam ngunduh mantu yang pertama adalah pangombyong. Kedua pengantin, orang tua dan keluarga yang akan mengantar bersiap untuk melakukan prosesi ngunduh mantu. Di sini biasanya semua sudah merias wajah dan menggunakan baju pengantin.

Pangombyong atau pengiring merupakan awal dari dimulai acara ngunduh mantu. Kedua pengantin akan pergi meninggalkan rumah orang tua pengantin wanita, yang diantar oleh serombongan pengiring, seperti keluarga besar, kerabat, hingga tetangga. Setiba di venue atau biasanya rumah orang tua pengantin pria, rombongan akan disambut dengan Gendhing Boyong Pengantin.

2. Imbal Wicara

Begitu rombongan pangombyong tiba di rumah atau venue nikah untuk ngunduh mantu, acara akan masuk ke sesi selanjutnya yaitu Imbal Wicara. Proses ngunduh mantu kedua dalam ucapara pernikahan adat Jawa ini adalah berupa dialog dari keluarga pengantin wanita kepada keluarga pengantin pria, dengan maksud menyerahkannya.

Disini, kedua pengantin akan diberi dua cangkir air minum yang akan diberikan dengan cara diminumkan oleh kedua orang tua pria. Ujukan tirto wening, demikian istilah yang digunakan untuk prosesi yang satu ini.

Tujuannya sendiri ditujukan sebagai lambang kasih sayang orang tua. Dan air sendiri sebagai simbol dari harapan orang tua agar kedua pengantin kelak selalu diberikan kejernihan dalam berpikir dan memutuskan sesuatu, seperti beningnya air yang mereka minum.

3. Sindur Binayang

Masuk ke langkah berikutnya, yaitu sindur binayang. Ini adalah proses di mana ayah dari pengantin pria akan menyampirkan kain sindur di pundak kedua pengantin, sambil memegang bagian ujung kain, sang ayah kemudian akan menuntun keduanya hingga duduk di pelaminan.

Ayah pengantin pria akan berjalan di bagian depan barisan, diikuti oleh kedua pengantin, Kemudian ibu pengantin pria mengikuti di belakangnya sambil memegang pundak kedua pengantin. Pada adat Jawa, prosesi ini biasanya akan diikuti oleh alunan gending ketawang boyong basuki atau pelog barang.

Begitu tiba di pelaminan, kedua pengantin dan orang tua akan berdiri sejajar sambil menyaksikan tari gombyong. Kemudian sebelum duduk di kursi pelaminan, pengantin akan melakukan proses sungkeman. Untuk prosesi yang satu ini akan memakan waktu paling lama sekitar 30 hingga 40 menitan. Ini merupakan prosesi yang paling panjang dibanding dengan acara lainnya.

4. Sambutan

Acara selanjutnya setelah kedua pengantin berada di pelaminan adalah sambutan serta ucapan terimakasih dari perwakilan keluarga pengantin pria. Setelah sambutan diberikan, acara pun ditutup dengan acara makan bersama.

Kurang lebih itulah susunan acara ngunduh mantu adat Jawa yang hanya akan memakan waktu singkat, bahkan tidak lebih dari 1 hingga 1,5 jam saja. Acara juga bisa dilengkapi dengan pembacaan doa, tausyiah, juga sesi foto. Suku lainnya yang juga kerap melakukan prosesi ngunduh mantu adalah pernikahan adat Sunda.

Istilah yang digunakan pun berbeda, yaitu mulung mantu namun artiannya sendiri sama dengan mengambil mantu. Begitu juga dengan susunan acaranya kurang lebih sama, hanya saja menggunakan bahasa atau istilah yang berbeda.

Nah, itu dia susunan acara ngunduh mantu yang biasa dilakukan untuk menghormati adat dan tradisi suku Jawa. Masih ada beberapa tradisi yang juga kerap disisipkan di acara tersebut, salah satunya adalah gepyokan, yaitu tradisi memukulkan beberapa macam dedaunan yang diikat menjadi satu.


Artikel Terkait



Vendor Untuk Pernikahan terbaik di WeddingMarket
Hubungi Kami!
Chat Us