Ragam Dekorasi Pelaminan Tradisional dari Berbagai Adat di Indonesia yang Mewah nan Megah - Wedding Market

Ragam Dekorasi Pelaminan Tradisional dari Berbagai Adat di Indonesia yang Mewah nan Megah

18 Jun 2022 | By Ade Mutia WeddingMarket | Viewers: 155
Dekorasi Pelaminan Adat Mewah Dari Berbagai Daerah di Indonesia
Dekorasi: Elly Kasim

Pelaminan merupakan salah satu focal point dalam pesta pernikahan. Pelaminan yang dalam KBBI berarti 'tempat duduk pengantin yang dihiasi' adalah elemen penting dalam pernikahan, yang mana menjadi singgasana bagi kedua mempelai. Di berbagai daerah Indonesia terdapat variasi pelaminan tradisional yang dipengaruhi adat istiadat setempat. Pengaruh budaya di masa lampau pun ikut memberi kontribusi dalam pemakaian atribut dekorasi pelaminan tradisional yang menjadi ciri khasnya masing-masing. Sebut saja, pelaminan adat Jawa klasik 'gebyok' dengan ukiran kayu yang khas, pelaminan Minang yang bertabur detail emas, pelaminan adat Bugis dengan penggunaan warna-warni yang vibrant, pelaminan Bali yang berbentuk seperti gapura candi, dan sebagainya. 

Dari berbagai macam ciri khas pelaminan adat yang terkenal di Indonesia tersebut, satu hal yang menjadi kesamaan yakni nuansa megah dan mewah yang dihadirkan dalam dekorasinya. Bahkan, bukan cuma berfungsi sebagai hiasan, tak jarang pelaminan tradisional juga memiliki makna simbolik yang menjadi petuah kehidupan bagi kedua pengantin. Tentunya, menggunakan dekorasi pelaminan tradisional untuk pernikahan akan memberikan kebanggaan tersendiri bagi para pengantin karena menunjukkan identitas budaya yang dimilikinya.

Nah, apa kamu penasaran ada pelaminan tradisional apa saja yang identik dengan nuansa kemegahan dan kemewahan? Yuk, lihat ragam pelaminan tradisional dari berbagai adat di Indonesia!

1. Pelaminan Adat Aceh

Pelaminan Adat Aceh

Mari kita mulai dari  daerah yang dijuluki sebagai "Negeri Serambi Mekah" Aceh. Dengan dominasi warna emas, pada pelaminan Aceh ornamen dekorasinya dipenuhi dengan motif-motif khas Aceh seperti kipas, bungong seulanga, pinto Aceh, ranub, awan si on, rencong dan sebagainya. Setiap bentuk memiliki keunikan yang menggambarkan asal daerahnya. Pada zaman dahulu, bentuk pelaminan adat Aceh hanya berupa persegi panjang dan sangat sederhana. Seiring berjalannya waktu, pelaminan adat Aceh semakin berkembang dengan berbagai modifikasi sehingga menyebabkan variasi baik dari segi bentuk maupun warnanya. 

Apabila dahulu pelaminan Aceh tradisional terkesan lebih sederhana menggunakan warna kuning, merah, hijau, hitam dan putih, pelaminan yang lebih modern bisa menggunakan warna-warna yang lebih variatif. Tak hanya itu, tata letak dan desainnya pun ikut mengalami perubahan sehingga menjadi lebih mewah dan modern. Perubahan tersebut salah satunya pada tempat duduk pengantin, yang mana dahulu adalah kasho duk tilam, yakni berupa bantal persegi. Namun kini, pelaminan Aceh modifikasi banyak yang menggunakan sofa layaknya tempat duduk pelaminan modern.   


2. Pelaminan Adat Batak

Suku Batak merupakan salah satu etnis yang multikultural, dimana terdiri dari beberapa subsuku yang memiliki keunikan dan ciri khasnya tersendiri. Pernikahan adat Batak merupakan salah satu tradisi pernikahan termewah dan termegah di negeri ini. Hal itu pun tampak dari bentuk pelaminan adat Batak yang mewah dan unik.

Salah satu ciri khas dalam pelaminan adat Batak adalah dekorasi 'Rumah Bolon' yakni rumah adat Batak dengan atap yang unik, melengkung seperti pelana kuda. Ada beberapa jenis rumah Bolon dalam masyarakat Batak, yang mana masing-masingnya memiliki ciri khas tersendiri, yaitu rumah Bolon Toba, rumah Bolon Karo, rumah Bolon Simalungun,  rumah Bolon Pakpak, dan rumah Bolon Angkola.

Ornamen-ornamen ukiran atau lukisan khas Batak (Gorga) yang memiliki banyak motif dan bentuk, antara lain berupa garis geografis, pakis, dan rotan berduri menghiasi pelaminan tradisional adat Batak. Ada pula motif cicak dan kepala singa, yang mana menjadi simbol untuk menolak segala marabahaya. Hiasan ini biasanya dibuat dengan ukiran yang juga diberi warna. Adapun warna yang digunakan adalah merah, hitam dan putih yang mewakili adat Batak. Merah melambangkan keberanian, hitam melambangkan kekuatan dan perlindungan, serta putih simbol ketulusan dan kesucian.

Dalam dekorasi pelaminan adat Batak Toba yang lebih modern, beberapa modifikasi seringkali ditemukan, baik untuk pemilihan warna maupun desain tata letak ornamen-ornamennya. Namun, kamu tetap bisa menambahkan unsur adat yang kental dengan menerapkan beberapa elemen dekorasi khas seperti ulos, yaitu kain tenun tradisional khas Sumatera Utara dengan berbagai motif yang menarik. Tentunya, yang dipakai sebagai hiasan pelaminan adalah ulos dengan motif yang bermakna suka cita. 

3. Pelaminan Adat Mandailing

Pada dekorasi pelaminan adat Mandailing nuansa warna merah, hitam, dan keemasan nampak mendominasi. Bentuk atap Bagas Godang, rumah adat Mandailing dijadikan sebagai dekorasinya. Berbagai macam bentuk ornamen tradisional sebagai hiasannya disebut dengan bolang. Ornamen-ornamen tersebut menjadi simbol-simbol bermakna, yang mana mengandung nilai-nilai, gagasan, konsep, norma, kaidah, hukum dan ketentuan adat-istiadat yang menjadi landasan dan pegangan masyarakat Mandailing dalam mengarungi kehidupan. 

Dekorasi pelaminan adat Mandailing tampak begitu semarak dengan tirai berwarna cerah serta ornamen-ornamen emas yang digunakan. Tak jarang pula 'bulang' ornamen hiasan mahkota pengantin, juga dijadikan sebagai dekorasi pelaminan adat Mandailing. 

4. Pelaminan Adat Minangkabau 

Pada pernikahan adat Minangkabau, kesan mewah dan tegas menjadi ciri khasnya. Termasuk pula pada dekorasi pelaminan Minang. Secara umum dekorasinya berbentuk seperti replika rumah gadang, disebut pelaminan bagonjong. Biasanya pelaminan Minang ini berwarna emas, merah, dan perak. Setidaknya ada lima ornamen yang tak boleh dilupakan, yakni kain-kain sulaman emas, banta gadang, hiasan kain pada langit-langit pelaminan, tirai atau kelambu berlapis, serta galuang

Pelaminan adat Minangkabau sarat akan makna dan ajaran untuk bersikap, serta bagaimana tugas seorang pria dan wanita yang telah menikah. Banta gadang atau bantal besar, bukan sekedar ornamen pemanis di pelaminan melainkan sebagai simbol prestise untuk keluarga dimana jumlahnya menandakan banyaknya hewan yang disembelih untuk acara pernikahan tersebut. Ada pula limpapeh yang dibalut kain sapilin tiga warna (merah, hijau dan kuning). Limpapeh ini menyimbolkan tiang kokoh sebagai penyangga rumah tangga. Sementara itu, tali tigo sapilin melambangkan unsur kepemimpinan di Minangkabau, penghulu (pemimpin adat), alim ulama dan cadiak pandai (orang yang berilmu). 

Elemen berikutnya dalam dekorasi pelaminan adat Minangkabau adalah tirai. Jumlahnya beragam dan ganjil, paling banyak adalah tujuh lapis yang mana diperuntukan untuk para bangsawan atau kalangan orang berada. Bila semakin sedikit lapisan tirainya, berarti semakin kecil kedudukannya dalam bermasyarakat. Selain itu, tirai ini juga menyimbolkan bahwa seorang wanita harus mampu menjaga harkat dan martabatnya dari berbagai godaan.


Di samping tempat duduk mempelai pengantin, ada pula ornamen semacam bingkai mirip seperti gapura berbentuk melengkung yang disebut galuang. Biasanya, galuang ini terdiri dari berlapis jalinan beberapa warna kain serta dilengkapi pada sisi-sisinya. Elemen yang satu ini juga menjadi simbolik, menandakan bahwa acara tersebut merupakan pernikahan kaum bangsawan atau orang berada. Namun, saat ini sudah banyak variasi galuang yang dimodifikasi sehingga bentuknya tak selalu melengkung.

Tak lupa pula, pada langit-langit pelaminan ada ornamen berupa kain satin atau beludru yang menjuntai dengan berbagai warna dan bentuk, seperti bunga, kupu-kupu, atau bentuk-bentuk lainnya. Ornamen cantik berbentuk untaian manik-manik yang disebut karamalai itu semakin mempermanis dekorasi pelaminan mewah ini. Ornamen ini juga memiliki arti yang melambangkan hubungan keluarga yang abadi. Sementara itu, ornamen lidah-lidah berbentuk dasi yang terbuat dari kain satin atau beludru berwarna keemasan yang juga digantung di langit-langit pelaminan, melambangkan bagaimana seseorang harus menjaga tata bahasa serta kata-katanya supaya tidak menyinggung perasaan orang lain.

5. Pelaminan Adat Jawa


Elemen utama dalam pelaminan adat Jawa yakni gebyok, dekorasi papan berupa pintu dan jendela dengan ukiran khas rumah Joglo, rumah adat Jawa. Gebyok menjadi simbolis masuknya awal kehidupan baru bagi kedua pengantin. Sementara itu, ukiran yang ada pada Gebyok melambangkan tujuan hidup, keharmonisan, kesejahteraan dan kedamaian. Gebyok ini selalu menjadi backdrop pelaminan pada pernikahan adat Jawa klasik. 

Bukan cuma itu, rangkaian bunga yang menghiasi gebyok selain menjadi dekorasi pemanis pelaminan, juga memiliki arti  yang melambangkan keharuman dan keharmonisan dalam berumah tangga. Pada pelaminan tradisional Jawa, biasanya juga terdapat aksesoris lainnya berupa rangkaian buah-buahan dan sayur-sayuran yang ditempatkan di kedua sisi kursi mempelai. Ornamen ini juga punya arti, yakni sebuah harapan agar kedua pengantin senantiasa dilimpahkan kemakmuran harta yang berkecukupan. Namun, pada dekorasi pernikahan adat Jawa modifikasi sudah jarang sekali ditemukan.


Kamu juga akan menemukan ornamen-ornamen lain yang sering dipakai untuk memperindah pelaminan Jawa, yaitu aneka lampu dekorasi yang digantung di setiap sisi. Pada pelaminan Jawa modern kadang mempergunakan lampu-lampu kristal atau chandelier sehingga membuat pelaminan jadi semakin mewah dan elegan. Untuk warnanya, pelaminan Jawa modern sudah banyak dimodifikasi sesuai dengan keinginan mempelai. Tak hanya model gebyok pelaminan klasik yang bernuansa warna kayu, tapi sudah dikreasikan dalam berbagai warna menarik, mulai dari putih, perak, hingga emas.


6. Pelaminan Adat Bali

Dekorasi pelaminan tradisional pada pernikahan adat Bali terkenal dengan keunikan dan kemegahannya. Yang paling mencolok adalah bentuk backdrop pelaminan yang seperti replika gapura, yakni miniatur dari Gapura Candi Bentar, kebanggaan masyarakat Bali. Pada setiap pernikahan dengan adat Bali, warna backdrop gapura ini boleh saja berbeda, namun kesan klasik dan tradisional akan tetap terasa karena elemen dekoratif yang diletakkan di belakang kursi pelaminan tersebut dipenuhi dengan ukiran khas Bali. 


Dekorasi berbentuk gapura ini tak hanya ada di pelaminan, melainkan sudah bisa dijumpai sejak awal memasuki venue pernikahan yang menggunakan adat Bali. Fungsinya seperti gapura selamat datang. Gapura ini dinamakan angkul-angkul, dipercaya dapat menghindarkan pesta pernikahan tersebut dari gangguan hal-hal gaib. Di sebelah kanan dan kiri angkul-angkul biasanya juga diletakkan semacam ornamen tiang yang meliuk ke bawah dari janur, disebut dengan apit lawang. Fungsinya juga untuk menjaga keamanan pernikahan dari segala macam gangguan.


Unsur lain yang jadi ciri khas pada pelaminan Bali yakni adanya gebogan, yaitu sesajen yang disusun bertingkat dengan dulang (wadah kayu atau anyaman bambu) di bagian bawahnya. Gebogan berisikan aneka buah-buahan, roti dan kue tradisional, semakin ke atas susunannya semakin mengecil sehingga terlihat seperti menara. Pada bagian paling atasnya dihias dengan bunga dan janur. Gebogan ini biasanya digunakan dalam upacara keagamaan umat Hindu sebagai wujud persembahan dan bakti kepada Sang Pencipta. Pada dekorasi pelaminan Bali, gebogan umumnya diletakkan di sisi kanan dan kiri pelaminan. Dengan memberikan gebogan sebagai persembahan, diharapkan pesta pernikahan tersebut diberkati oleh Sang Pencipta.


Tak hanya itu, dalam pernikahan adat Bali klasik juga sering dijumpai ornamen dekorasi berupa payung khas Bali yang dinamakan tedung atau pajeng. Penggunaan dekorasi payung khas Bali yang memiliki tinggi 1-3 meter ini biasanya diletakkan di kanan dan kiri pelaminan. Tujuannya juga sebagai pelindung dari roh-roh jahat yang mengganggu, meskipun kadang pada dekorasi pernikahan Bali yang lebih modern, ornamen adat ini digantikan dengan elemen-elemen lain seperti rangkaian bunga dan lampu-lampu dekoratif untuk memberi kesan mewah dan lebih kekinian. 


Pada berbagai sudut di pelaminan pernikahan Bali tradisional kamu juga bisa menemukan kehadiran kain poleng, yaitu kain yang mirip seperti bidak catur bercorak kotak-kotak berwarna hitam dan putih. Masyarakat Bali yang beragama Hindu percaya bahwa kain poleng ini melambangkan keseimbangan antara hal yang baik dan buruk untuk mewujudkan keseimbangan di alam semesta sekaligus sebagai pelindung dari hal-hal buruk yang mungkin akan mengganggu jalannya prosesi pernikahan.

7. Pelaminan Adat Bugis


Pelaminan tradisional lainnya yang juga sangat identik dengan kesan mewah dan megah adalah pelaminan adat Bugis, Makassar. Dekorasinya berbentuk miniatur rumah adat Bugis. Ditambah lagi dengan penggunaan kain-kain suteranya yang cantik semakin memperindah tampilan pelaminan mewah ini. Penggunaan warna-warna vibrant seperti kuning, merah dan hijau berpadu dengan harmonis dalam kemewahan nuansa emas yang mendominasi memberikan kesan cerah dan meriah.  


Itulah keanekaragaman pelaminan tradisional dari berbagai adat di Indonesia yang sangat identik dengan kesan mewah dan megah. Tentunya, ini baru sebagian kecil dari ragam budaya yang ada di nusantara. Masih banyak lagi keunikan dan kekhasan pelaminan adat dari daerah-daerah lainnya yang juga sangat menarik untuk diketahui. Yang jelas, berbagai variasi dan ciri khas setiap adat yang ada tersebut merupakan kekayaan khazanah budaya di negeri tercinta ini. Kamu patut berbangga apabila menjadi salah satu orang yang ikut melestarikan adat istiadatmu. Kalau bukan kita, siapa lagi bukan?

Baca juga: Ragam Corak Tari Tradisional Pernikahan Adat di Indonesia

Wujudkan Pernikahanmu di Venue Impian dengan
WeddingMarket Venue Deals

Artikel Terkait


WeddingMarket

Hello, thank you for Visiting us. Any Question?